Trending

Risiko Investasi yang Perlu Diketahui Para Investor

Sebelum membahas risiko secara mendetail, investor perlu mengetahui bagaimana menangani, memahami, dan mendefinisikan risiko dengan berbagai cara. Cara terbaik untuk menangani risiko adalah dengan menghindarinya. Hal ini terjadi ketika seorang investor memilih untuk menghindari aktivitas yang terkait dengan risiko tersebut. Contoh umum adalah risiko cedera saat mengemudi di mobil. Seseorang dapat sepenuhnya menghindari risiko tersebut dengan memilih untuk tidak mengemudi.

Dalam dunia investasi, penghindaran beberapa risiko dimungkinkan melalui tindakan berinvestasi dalam investasi bebas risiko. Biasanya, obligasi pemerintah AS yang jatuh tempo dalam jangka pendek disamakan dengan tingkat pengembalian bebas risiko. Investor dapat sepenuhnya menghindari risiko yang terkait dengan pasar saham dengan menunda investasi di sekuritas ekuitas www.idrawalot.com.

Pengalihan Risiko

Transfer risiko adalah metode lain untuk menangani risiko. Konsep asuransi adalah contoh transfer risiko yang mudah dipahami. Dalam kasus, seseorang memiliki risiko menjadi sakit parah, maka pilihan yang paling dianjurkan adalah untuk pergi ke asuransi kesehatan. Asuransi kesehatan disarankan bagi orang-orang yang memiliki risiko sakit parah. Sebuah perusahaan asuransi memungkinkan pengalihan risiko tagihan medis yang besar kepada individu, sebagai pengganti biaya yang dikenal sebagai premi asuransi.

Perusahaan mengetahui bahwa secara statistik, jika mereka memiliki cukup banyak orang yang diasuransikan, mereka dapat dengan mudah membayar biaya minoritas yang memerlukan perawatan medis ekstensif dan dapat memiliki jumlah yang cukup untuk mencatat keuntungan.

Selain asuransi, transfer risiko juga terjadi dalam berinvestasi. Misalnya, seseorang dapat membeli obligasi daerah yang diasuransikan atau membeli opsi jual atas saham mereka. Ini akan memungkinkan orang tersebut untuk menjual atau menempatkan saham mereka kepada seseorang dengan harga tertentu, terlepas dari seberapa rendah penurunan harga tersebut. Ada banyak contoh transfer risiko seperti itu di bidang investasi.

Pengaruh Waktu terhadap Risiko

Dari segi risiko, investor perlu memikirkan waktu dalam rencana investasinya. Tujuan yang ingin dicapai dapat memerlukan pernyataan kebijakan yang berkaitan dengan cakrawala perencanaan tertentu.

Untuk investor individu, itu adalah untuk satu atau dua tahun dalam mengantisipasi uang muka pembelian rumah, atau perencanaan seumur hidup untuk pensiun. Umumnya, semakin panjang jangka waktunya, semakin banyak risiko yang dimasukkan dalam perencanaan keuangan.

Sementara menganalisis risiko kepemilikan surat berharga pendapatan tetap seperti obligasi, waktu memiliki pengaruh yang berbeda. Dibandingkan dengan jangka pendek, ada lebih banyak risiko yang terkait dengan kepemilikan obligasi jangka panjang.

Dengan mempertimbangkan semua faktor iniArtikel Fitur, investasi jangka pendek adalah pilihan terbaik bagi investor yang mencari keuntungan cepat dan cerdas.