8 Kesalahan Finansial yang Dapat Membuat Bisnis Anda Tersandung

Memulai bisnis adalah saat yang menyenangkan tidak peduli siapa Anda. Anda akhirnya mendapatkan kesempatan untuk menjadi bos Anda sendiri. Anda dapat mulai mengejar tujuan dan impian Anda; Anda dapat mengukir ceruk pasar Anda dan membangun reputasi di industri ini. Namun, betapapun mengasyikkannya memulai bisnis, itu juga disertai dengan tantangannya, dan bisa dibilang salah satu yang paling signifikan adalah aspek keuangan. Kegagalan untuk mempertimbangkan keuangan Anda dengan hati-hati dapat menempatkan Anda dalam masalah bahkan sebelum Anda mulai, jadi Anda harus menghindari kesalahan yang paling umum.

1. Salah Menghitung Biaya

Ada gagasan dalam bisnis bahwa Anda harus melebih-lebihkan setiap biaya. Ini mencegah Anda melampaui anggaran saat tagihan tiba. Namun, siapa pun yang tidak terbiasa dengan biaya bisnis sering meremehkan berapa banyak yang harus mereka keluarkan, menempatkan mereka dalam masalah keuangan sejak awal.

Terlebih lagi, start up sering lupa untuk mempertimbangkan burn rate mereka (berapa banyak modal yang ada yang Anda gunakan setiap bulan hanya untuk menjaga agar semuanya tetap berjalan). Gagal mempertimbangkan ini secara efektif akan menghentikan perusahaan Anda di jalurnya. Anda mungkin akan berhenti melakukan pembelian yang tidak memungkinkan untuk menyeimbangkan biaya operasional Anda.

2. Mengurus Keuangan Anda sendiri

Kecuali Anda ahli di bidang keuangan, tidak ada pemilik bisnis yang harus mengatur keuangan mereka. Bahkan jika Anda pikir Anda pandai dengan angka dan seberapa sulitkah itu? Anda masih manusia dan karena itu rentan terhadap kesalahan, seperti salah perhitungan atau kehilangan faktor penting.

Bahkan jika Anda merasa bisnis Anda tidak mampu mendatangkan sebagai CFO khusus, Anda masih perlu menemukan cara untuk mengelola keuangan Anda setiap bulan. Ini termasuk menetapkan gaji Anda dan staf Anda. Ada opsi perangkat lunak keuangan yang dapat membantu. Outsourcing juga merupakan cara lain yang berguna dan terjangkau untuk memastikan tidak ada perbedaan keuangan yang parah.

Baca Juga:  Berikut Tahap Penting Saat Memulai Bisnis Anda

3. Gagal Memahami Pasar Anda

Kegagalan untuk mendapatkan pemahaman yang menyeluruh tentang pasar berarti Anda akan melebihi (atau bahkan di bawah) harga produk atau layanan Anda. Ini dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesuksesan dan keuangan Anda.

Pelanggan akan menghindari pembelian dari Anda jika mereka menganggap produk Anda terlalu mahal, terutama sebagai perusahaan baru yang tidak memiliki reputasi. Di sisi lain, jika produk dan layanan Anda dihargai terlalu rendah berarti Anda akan gagal mendapatkan kembali investasi Anda. Sebelum membuat keputusan apa pun, pastikan Anda melakukan penelitian menyeluruh, melihat pesaing Anda, dan memahami model pelanggan yang ingin Anda tarik.

4. Tidak Menghargai Karyawan Anda

Start up berbeda dengan perusahaan mapan. Banyak usaha kecil menganggap diri mereka seperti keluarga. Mereka harus menerima bahwa, sebagai permulaan, segala sesuatunya mungkin tidak berjalan semulus yang mereka inginkan. Ini semua adalah bagian dari pengalaman dan hal penting yang harus dihadapi oleh bisnis pemula. Namun, itu tidak berarti Anda tidak boleh menghargai karyawan Anda.

Bakat terbaik harus tahu bahwa Anda menghargai mereka; jika tidak, mereka bisa pergi ke tempat lain. Ini tidak harus rumit atau mahal untuk dilakukan. Langkah-langkah mulai dari ‘Terima kasih’ sederhana hingga hari libur ekstra sesekali, bonus kecil atau langkah-langkah fleksibel seperti ‘berpakaian rapi pada hari Jumat’ semuanya dapat membuat karyawan tahu bahwa Anda menghargai kontribusi mereka.

Baca Juga:  Strategi & Cara Membuat Rencana Bisnis untuk Pengusaha Pemula

Ini juga berarti mengakui bahwa karyawan memiliki kehidupan di luar bisnis. Kegagalan untuk melakukannya akan mengusir bakat terbaik. Layanan seperti MyKeyManInsurance.com dapat mengurangi beberapa kerusakan yang diakibatkannya.

5. Mengharapkan Hal-Hal Akan Menjadi Lebih Baik

Gagasan tentang CEO pemula yang mengabaikan masalah di sekitar mereka dan berharap segalanya akan menjadi lebih baik adalah klise. Itu adalah sesuatu yang Anda lihat di film atau TV. Namun, itu klise karena suatu alasan, dan dengan begitu banyak start up yang mogok dan terbakar setiap tahun, itu adalah sesuatu yang harus Anda waspadai.

Meskipun mungkin menyenangkan untuk mengharapkan segala sesuatunya menjadi lebih baik, mereka sangat jarang melakukannya. Jika Anda menyadari bahwa keuangan Anda tidak sehat atau produk Anda tidak menarik perhatian, Anda harus segera melakukan sesuatu. Kegagalan untuk melakukannya berisiko bisnis Anda runtuh, menempatkan staf Anda keluar dari pekerjaan dan mempengaruhi keuangan pribadi dan profesional Anda.

6. Menolak untuk Memanfaatkan Teknologi Secara Maksimal

Teknologi dirancang untuk membuat hidup kita lebih mudah. Sebagai permulaan, Anda harus melakukan apa yang Anda bisa untuk merangkul teknologi dalam sebanyak mungkin cara. Anda tidak perlu diingatkan bahwa meluncurkan start up bisa mahal dan membuat stres. Teknologi akan meringankan beberapa beban ini dan membuat segalanya lebih mudah dikelola.

Daripada menghabiskan waktu untuk memesan janji temu dan menganalisis data pemasaran, yang mahal dan menarik orang dari proyek lain, pertimbangkan bagaimana otomatisasi dapat membantu. Misalnya, telekonferensi menghilangkan kebutuhan untuk bepergian ke seluruh negeri dan memungkinkan Anda merangkul kerja jarak jauh, menghemat ruang kantor dan biaya.

Baca Juga:  7 Ide Bisnis Baru untuk Pecinta Alam Terbuka

7. Mencoba untuk Tumbuh Terlalu Cepat

Beberapa bisnis merasakan kesuksesan finansial dan percaya bahwa mereka dapat menaklukkan dunia. Ini memberi mereka kepercayaan diri yang berlebihan dan mereka berusaha untuk berkembang terlalu cepat. Mereka membawa lebih banyak staf; mereka mencari untuk mendiversifikasi layanan mereka dan menawarkan produk baru. Tapi ini semua datang dengan lebih banyak biaya, dan jika keuangan Anda tidak cukup stabil, itu bisa menjadi bencana besar.

Anda perlu mempertimbangkan penelitian dan pengembangan Anda. Anda mungkin perlu menambah ruang kantor Anda. Akan ada lebih banyak gaji yang harus dibayar dan biaya pemasaran tambahan untuk mempromosikan produk baru. Semakin banyak Anda ingin berpromosi, semakin besar biayanya, jadi lakukan hanya jika Anda mampu membelinya.

8. Lupa untuk Menetapkan Tujuan Anda

Semua bisnis membutuhkan tujuan finansial jika ingin sukses. Tujuan-tujuan ini dapat menjadi ukuran keberhasilan. Anda dapat melihat kembali keuangan Anda di akhir setiap kuartal untuk melihat apa yang Anda capai dan apakah itu memenuhi harapan Anda.

Gagal menetapkan tujuan ini berarti Anda tidak memiliki apa pun untuk membandingkan hasil Anda. Meskipun mendapatkan jumlah tertentu mungkin tampak masuk akal di permukaan, kenyataannya bisa jauh berbeda. Dengan menguraikan apa yang ingin Anda capai, Anda bisa mendapatkan gambaran yang jelas apakah kuartal atau tahun itu sukses.